Jalan-jalan Ke Cina Selatan, Guangzhou-Shenzen-Hongkong-Makau (Part Guangzhou)

Udah sebulan lebih pulang jalan-jalannya^^ ini review buat bantu para bolang yg mo backpacker-an ke cina selatan.

pesan tiket pesawat dah dari bulan januari apa desember gt, pake tigerairways, pesawtnya nyaman, jadi pertimbangan karna lagi hamil!
Bumil nekad, hehehe… berangkat pas hamil 11 minggu. Konsul ke dokter dulu, dikasih obt penguat kandungan, alhamdulillah krn g ada masalah di awal hamil jd diputuskan berangkat.
Perjalanan pertama ke guangzhou, dr jakarta transit di singapur, lanjut 4 jam terbang dr singapur ke guangzhou.

Sampai di guangzhou pagi j10, disambut langit mendung dan hujan gerimis. Dan ternyata cuaca ini berlanjut selama di cina ~.~ baru peralihan dr musim dingin ke musim semi.

Sampai bandara ber2 dengan suami melongo, smuanya dalam bahasa mandarin >.< tantangan pertama adalah menuju hotel. Sdh diputuskan di indo bakal naik taksi, tapi bingung mamen dimana pesannya, dasar norak..hahaha
Hasilnya mengiyakan aja tawaran dr cowo cina yg pake seragam jas gt, ya nganggapnya cem bluebird di soetta lah. Dan berhasil mengosongkan kantong, krn mahal betttt… 350 CNY sekitar 560 rb !_! akibat masih bingung2 mengkonversi duit cina ke rupiah. Tapi sepadan, naiknya cadillac bo..hahaha sekali seumur hiduplah ya naik mobil super mewah, hihihi..

Untuk nginap, milih Lido Hotel di daerah Beijing lu. Hotel ini strategis, krn dekat pedestrian market Beijing Lu, yang terkenal itu. Trus ada 2 halte bus yg dekat, jadi kemana2 lbh enak. Stsiun kereta juga lumayan dekat, cuma klo dah ngelilingin guangzhou, jarak yg dekat itu berasa jauh karna kaki dah mau lepas..hahaha..
Lido hotel ini juga dekat pearl river, tempat night cruise yg terkenal di guangzhou. Cukup jalan kaki sekitar 10 menit dari hotel dah sampe ke sungai mutiara ini.

Tempat makan juga banyak di sekitarnya. Ada 1 restoran halal di beijing lu, cuma rasanya g cucok sama lidah rakyat indo ini. Persis samping hotel ada McD, cm g ada nasinya. Dan menjelang malam ada rombong sate domba halal, yang jual org cina dengan tampang arab.

Untuk mesan hotel, disaranin pesan dr indo lewat booking.com krn harganya lbh murah, walau sistem pemesanan pk kartu kredit, tp cukup bayar 10% dl aja. Waktu itu dapat harga sekitar 550rb, dan harga asli di hotel ternyata paling murah 800rb. lumayan banget bedanya..

Dan di hotel ini banyak orang indo, hehehehe… setidaknya yg nginap turis smua. India or arab or indo. ada kantor kargo juga di dalam hotel, jd buat yg blanja berkarung-karung, bisa lgsg pake jasa ini, buat dikirim ke indo.

Buat yang g bisa hidup tanpa gadget (terutama buat aplikasi map di ipad), wajib beli nomor cina. Mahal sie memang, tp susah bet baca peta krn bahasanya bhs mandarin.
hari pertama nyasar, krn peta yg diprint dr indo g begittu membantu saat salah arah. Akhirnya nemu 1 toko provider cina, dan dengan bahasa tarzan, berusaha menyampaikan maksud beli nomor buat ipad. Alhamdulillah mamangnya ngerti.. (sebelumnya ke toko hape mo bl no cina, cuma bahasa tarzannya ngga nyampe, jd yg diksh malah simcard buat nelpon g bs internetan)

Untuk bus, biayanya 2 CNY perorg jauh atau dekat. Klo kereta, beli per keberangkatan, harga tergantung jarak. mesinnya kaya mesin ez-link di singapur, dan dah ada bahasa inggris, jd gampang di mengerti.

Hari pertama di habiskan dengan orientasi medan di sekitaran hotel. Sebenarnya dah ada itin yang dibikin, cuma krn malam sebelumnya di changi tidurnya g nyenyak, jd g maksain bt lgsg mengexplor guangzhou. Jadi siang-sore cari makan di beijing lu, sambil liat barang2 yang dijual disitu. Beijing lu ini cem jalan di dalam PVJ bandung itu lho, cuma g pake atap. jd klo ujan basah, hehehe..
Barangnya lumayan murah, tapi g buat yg mo beli grosiran. Krn dia g nurunin harga walau qta beli banyak,paling cem beli 5 gratis 1. Jadi klo mo belanja buat dipake sendiri, disini tempat yg bagus sie..klo di tempat grosiran g bisa neli satuan soalnya.

Makanan yg bisa masuk akhirnya hanya McD, beli ayam sama kentang goreng, bumil ini mulai pusing pusing krn g nemu nasi. Menjelang malam, ada pedagang buah depan hotel, ya lumayan buat nambah asupan gizi.

Habis magriban di hotel, lgsg jalan ke arah pearl river, jalan kaki cukup luruuuussss aja, ntar mentok ketemu sungainya. Malam ini mo ber night cruise di pearl river, yang bakal ngelewatin Canton Tower.
Sampai di loket penjualan tiket night cruise, ada info jam keberangkatan sama harga tiketnya. Ngambil yang jamnya paling deket aja, dan yg diatap (agak mahal dikit), habis 180 CNY (288 rb)

lama wisata kira-kira sejam, anginnya kenceng banget dan dingiiinnn.. Dan yang paling mengecewakan adalah, krn ini msh peralihan dr winter ke autumn, masih berkabut donk. Jadi Canton tower dr jauh g keliatan, pas dah deket br keliatan..

DSC00635

Sepanjang perlayaran, ngeliat sekilas wajah guangzhou, apartemen berjejer tinggi-tinggi. Dan yang naik kapal ini, org cina semua (kecuali eike dan suami), mungkin turis domestik. Oia, di atas kapal qta akan dikasih sepiring keripik pisang dan kacang-kacangan sama teh tawar anget 2.

Berkesimpulan lah, guangzhou aja penduduknya 200jt (seindonesia cm 1 kota), se cina 1 milyar. jadi negara ini sudah hidup dengan konsumsi oleh rakyatnya sendiri. Suami ngasih contoh, klo 1 kaos kaki harganya Rp1000 dan tiap orang min punya 7, berarti dari belanja kaos kaki aja duit yang berputar udah 7 Trilyun, belum blanja yang lainnya. Makanya industri mereka maju pesat, krn mmg kebutuhan dlm negrinya tinggi.

Setelah diskusi ringan ttg ekonomi cina, kapal kembali merapat ke posisi semula. Dan kembali pulang ke hotel dengan jalan kaki (jalannya agak gelap dan sepi, jangan kemaleman klo pulang sendiri)

Hari Ke-2, Jumat
Sarapan pagi dengan pop mie yang dibawa dr indo. Hari ini rencananya mo ke Shamian Culture Center (itin di hr 1 yg blm kesampaian). Tapi apa daya menyasar, dan pembelian simcard bt ipad terjd hr jumat ini. Setelah mendapat pencerahan dengan kembali tersambungnya ipad dengan dunia maya, diputuskan akan lgsg ke masjid Sa’ad bin Abi Waqas aja, takut ketinggalan sholat jumat.

Dengan bantuan map di ipad, info ttg no bus yang hrs di naikkin di ksh tau. Jadi wajib beli no cina buat memudahkan perjalanan dan menghemat waktu, harganya 300 CNY berlaku bt 6 bulan (atau 3 bln, lupa)

Dari tempat nyasar, naik bus menuju haizhu square station, stasiun mrt terdekat, untuk menuju Yuexiu park station. Ternyata salah turun dan hrs jalan agak jauh menuju masjid ini. Alhamdulillah masih kekejar buat jumatan.

Unik ya muslim di luar indo, apalagi yg masih minoritas. Didalam masjid ada banyak suku bangsa, india, arab, cina, melayu, afrika dan indo. Bahasanya pun masing-masing.
Khotbah jumat disampaikan dalam bahasa arab, selesai sholat ada pembagian teh sama roti gratis^^

Masih di areal masjid (g gabung sm tempat sholat tapinya) ada makam Sa’ad bin Abi Waqas, sahabat yang syiarnya sampai ke cina ini, subhanallah. Mirip-mirip di indo ternyata, org hbs sholat pada berbondong2 ke makam dan melakukan “ritual”, keliatannya seperti berdoa di makam..
Karna terlalu rame, dan perut sudah keroncongan, kami pergi keluar mengikuti aliran massa. Menuju jalan yg berlawanan dgn jalan masuk. Dan di sana ternyata ada pasar jumat!!! Banyak makanan!! Macam-macam jenisnya
Alhamdulillah… rejeki makanan halal di hr jumat.

Akhirnya beli nasi briyani ayam (ketemu nasi itu sesuatu), beberapa tusuk sate domba, dan desertnya beli semangka yg sudah dipotong-potong. Buat sangu di jalan dan di hotel, beli beberapa potong roti.

Selesai makan lanjut jalan. Yuexiu park ternyata persis di depan pasar jumat, cuma malas aja kesitu, akhirnya lgsg ke Dr. Sun Yat Sen Memorial Hall, naik ojek!! Nyobain Ojek Cina, agak mendebarkan, hahaha.
Dan biasa ajah memorial hall ini, cuma poto2 di depan patung sun yat sen ini. Dan mendengar cerita suami ttg siapa itu sun yat sen.

DSC00719

Tempat wisata yg dekat dengan masjid td ada 3, Yuexiu Park (persis di depan), Nanyue King Museum, dan Dr. Sun Yat Sen Memorial Hall. Klo waktunya longgar, jelajahi aja 3 tempat ini. Dan pulang pk kereta di statiun sun yat sen (g jauh dr memorial hall)

Hari ke-3
Hari ini mau makan masakan indo, bumil ini mulai ngerasa pusing dan lemah krn g nemu makanan yg pas di lidah.
Menurut google cuma ada 1 restoran indo di guangzhou, Pandan Indonesian Restaurant. Ini diluar itin, dan jaraknya agak jauh, krn hrs ganti 2x kereta. Dan datang kepagian, jam 10an, baru akan buka jam 11.30 ~.~ jd istiraht di McD terdekat buat minum coklat panas. jam 11 sdh ada di depan Pandan lg, dan g sia-sia dtg pagi, krn ternyata begitu buka lgsg rame, sampe ada yg ngantri nunggu meja kosong. Dan makanannya indonesia banget. Ada teh botol sosro sama kopi kapal api lho, cuma harganya selangit =P Ayam penyetnya enakkkk… Akhirnya ngebungkus lagi 2 porsi buat makan malam. Habis makan rasanya bahagia banget, kaya darah kembali ngalir ke sel-sel..pusing2 hilang, semangat jadi oke lagi. (Setelah 2 hr menggerutu tentang menu makanan di cina)
Selanjutnya balik ke hotel dulu naroh makanan, dan lanjut buat belanja (barang dagangan). Ke haizhu square naik bus di arah selatan hotel. Ada mall namanya One Link Plaza, ini pertokoan 8 lantai (klo g slh), dan isinya macam2. Mulai dr pernak-pernik, jam, sampe ke furniture. Dan mereka jual grosiran, jd pasti dapat hrg lbh murah dr beijing lu. Setelah puas keliling2, jalan menuju halte bus yg ternyata ngelewatin pusat grosir sepatu. Bagus2 sepatunya, sayang g bisa beli satuan. Para pecinta sepatu kayanya bakalan kalap klo lewat tempat ini.

Lanjut ke pusat tas, lupa nama tokonya. Tadinya nyari pusat grosir tas, tapi terdampar di mol khusus tas Baiyun leather market klo g slh namanya, yang harganya agak mahal, start 300 ribuan. Cuma belanja dompet di mol ini.

Pas jalan pulang menuju halte, ada pedagang jual powerbank 11000 mah, suami tertarik. Dengan bahasa kalkulator, powerbank itu kebeli dgn hrg @64rb saja (di Indo pasarannya 300rb), dikasih kartu nama sama penjualnya. Sayangnya, sampai di indo, powerbank itu g ada yg bener.. ditipu kite..

Hari ke-4
Hari akan menuju shenzhen dengan kereta cepat cina si Bullet Train yg kecepatnya sampai 320 km/jam. Dr hotel naik bus ke stasiun Haizhu Square, naik kereta menuju Guangzhou South Railway Station (paling ujung).
Sampai di stasiunnya terbengong2, statsiun gede banget, ngalahin bandara.

Berdasarkan jadwal, kereta plg cepat ada di jam 12an, ternyata sdh hbs, dan br ada jam 4 sore. jd nunggu berjam2 di stasiun ini, sambil mengagumi kemegahannya.

DSC00795

About these ads

5 responses to “Jalan-jalan Ke Cina Selatan, Guangzhou-Shenzen-Hongkong-Makau (Part Guangzhou)

  1. nekat banget ibu hamil traveling ke china. objek wisata d guangzhou apa aja selain cruise-nya? bisa naik ke canton tower?

  2. Negeri China memang menarik..
    Salam..

  3. Hallo mbak, ke shenzen and guangzhou urus visa dr jkt yah.kalo mau shoping mn yg lbh murah mbak antara 2 kota ini? Makasih sebelumnya

    • salam kenal sephine. Ngurus visanya di jkt, cepat dan gampang^^
      Klo mo shopping fashion (baju, tas, pernak pernik) enaknya di guangzhou. Disana dah kaya tanah abang aja, di mol ketemunya sama org indo lagi hehehe
      Klo shenzhen terkenal dengan elektroniknya (flashdisk, hard disk dll), harga murah meriah..FD 1 GB bisa dapat 30 ribu (bl agak banyak tentunya)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s