Pasar ayam kampung

HAri ini disuruh mama beli ayam kampung di pasar klandasan. Pasar tradisional di Balikpapan, letaknya dipesisir pantai. Ternyata pasar ayamnya dekat banget sama laut, ga kaya pasar ikan yang ada di tempat tertentu yang tertutup.

Sempat ga tau, pasar ayamnya dimana, nanya ke bapa2 yang jualan, trus ditunjukin deh tempatnya. Kali ini mama nyuruh beli ayam kampung betina yang masih hidup, dan di pasar itu ayamnya langsung dipotong dan dikuliti…

Okey…aku jalan menuju tempat yang ditunjukkan bapa tadi…dan…eng..ing…eng…..

terlihat bangunan dari kayu mirip balai desa, g berdinding dan g berdaun pintu. Begitu masuk, di kiri kanan ada meja kira2 50 cm tingginya, memanjang mengikuti panjang bangunan. dan dibagian pojok kiri dan kanan, ada tempat pemotongan, penyucian dan pengulitan ayam…

Radius setengah meter dari tempat yg jual ayam ntu, bau ayam dah kecium…soalnya angin bertiup ke arah daratan….Wanginya semerbak persis dikandang ayam…..Bagitu masuk, ayam-ayam yang dijual dijejer diatas meja dan diiket kakinya, tai ayam ada di mana2…..menambah bau…..~.~

Mengerikan! yang kebayang langsung Flu Burung, tempat itu jauh banget dari kata bersih apalagi steril (ya iyalah, dasar anak farmasi…) Dah bau ayam gitu, tai ayam yang dilante dan di atas meja, di tambah ayamnya mengepakkan sayapnya! bulu2 berterbangan! ntah partikel apa aja yang berkeliaran diudara….

Karena stress dengan pengalaman pertama ke pasar ayam itu, beli ayamnya langsung tunjuk yang paling gede, ga pk nawar, biar cepet2 pergi…tapi tetep harus nunggu ayamnya dibersiin. nunggunya berdiri, g berani duduk, duduk dimeja tempat ayam itu? oh no….walaupun ada meja yang bersih dan khusus untuk nunggu, tapi tetep aja meja di sebelahnya meja ayam…

Waktu nunggu, ada orang yang datang, pekerja di situ juga kayanya. dia duduk di meja yang ada ayamnya, deket banget jaraknya dari ayam yang dijual….dan dengan santainya dia merebahkan diri, trus tidur disampaing ayam yang dijual…..

mama…huhuhuhu……q hanya bisa menatap heran….jujur, bau ayamnya bikin ga tahan….nunggunya serasa lama banget…

Begitu selese ayamnya dibungkusin, langsung cabut, balik ke rumah dan menyerahkan ayam hasil belian tadi. Dan ternyata, mama bilang ayamnya ketuaan!!! jadi lama ngerebusnya, kata mama mestinya beli yang muda, tapi 2…

lha, mama…mana ku tau bedanya ayam yang muda dan tua? ini baru pertama kali…aku juga ga sempat nanyain umur ayamnya ke penjualnya…hehehhehehe

Fuhhh…..pengalaman pertama mahasiswa yang pergaulannya di kampus aja, hidupnya bisa dikatakan di kota, trus makanannya sering beli dikantin…ternyata yang namanya pasar ayam itu yang kaya gitu….

 

Pengalaman pertama ini ku bagi sama ita, dan dia juga cerita:

pasar ayam yang dia liat dari angkot, ayam2 dijual didalam sangkar, trus pembeli milih ayamnya dan ayam itu langsung dipotong di depan mata….dan darah dimana-mana…..awww…….horor pisan dah…

 

Secara pemasaran kita masih tradisional banget, jauh dari kehigienisan…blm lagi masalah pemotongan, pake Basmallah atau g….fiuhhh……….

11 comments

  1. gesafalugongesa · Oktober 12, 2008

    Yaelah….manja banget dah….

    dasar ibu-ibu…

    hohohoho….

    baru maen ke pasar ayam, udah pernah belum maen ke pasar uler di jakarta??

    wah lebih horor deh, nakutin n nyeremin, ya iyalah…secara perdagangan gelap gtuh…jadi banyak preman dan mafianya, hahahahaha…..

  2. ItaSika · Oktober 12, 2008

    si dhede mah! kan dah dibilangin,, tanya dulu umurnya ke si ayam..

    kalo yang di pinggiran yang gw liat dari angkot pake basmallah kok.. makanya rame beli di situ.. berefek ke rame juga darah yang menggenang…

    hiiiiiiiii…. darahnya ngalir ke jalan deh. okeh banget tuh jalan pasar

  3. dian · Oktober 12, 2008

    lucu banget siiih…😀 harusnya pas di jalan tanya sama si ayam : umurnya berapa? gt.. hehehehehhh

  4. rosi · Oktober 14, 2008

    wah sempet ke pasar ayam ya, hehe …
    iya,emang kalau mau beli ayam bagusnya langsung pilih yang masih hidup baru minta dipotongin,de… meski harganya beda 3000-5000 tapi lebih aman. karena sekarang khawatir banyak yang jual daging ayam mati,,jadi kalau lihat sendiri pemotongannya lebih menenangkan hati, bisa juga kita request abangnya buat baca basmallah… hehe,ini kata ibuku ^_^

  5. armyalghifari · Oktober 20, 2008

    yaelah..

    kayaknya harus ada dauroh belanja buat ibu-ibu kampus ya.. hehe..😀

  6. armyalghifari · Oktober 20, 2008

    weleh,pasar klandasan…
    beberapa kali juga sering diminta ibu belanja di sana,tp ga sampe ke bagia2 ayam sono,paling juga kangkung,tahu,tempe,bawang2 gitu,hehehe
    beberapa kali juga sering diminta bapak belanja di sana,makanan burung di sebelah kanannya,di deretan kelapa parut tea…
    never ending memory in klandasan,hahaha🙂

  7. armyalghifari · Oktober 20, 2008

    ini radit [pake akaun army di kompie yg sama,lupa kalo dia masih login]

  8. Vonny · Oktober 20, 2008

    Kalo pasar ayam kampung di Jaksel, lokasinya di mana ?

  9. imel · Januari 6, 2009

    eh boljug nih ceritanya, lucu juga, lebih seru lagi kalo ada fotonya kali.

  10. arif · Januari 10, 2009

    mencari pedagang besar ayam kampung jakarta?

  11. hendra · Juli 22, 2014

    Betul itu, tp klu dipotong dipasar kotor…. enak potong dirumah deh lbh bersih, cm agak repot aja

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s