Tokyo Trip, Traveling ke-2 keluar negri bawa bayi =B (Part 1, Itinerary)

Bismillahirrohmanirrohim

Alhamdulillah, dikasih Allah kesempatan megunjungi jepang, walau cuma Tokyo aja. Traveling 8 hari menjelajah tokyo tanggal 25 mei- 2 juni 2015.

Dibagian 1 ini, mo ngereview persiapan sebelum pergi, karna bawa Ghozi (19 bulan), persiapan harus extra, mengingat dia sudah mulai makan, dan di Jepang makanan halal g semudah di Indonesia, apalagi bocahnya pilih-pilih makanan.

1. Hunting Tiket

Rencana ke Jepang ini dimulai dari promo air asia, waktu itu dapat tiket CGK-Nagoya, Tokyo-CGK  di bulan September 2014 untuk keberangkatan mei 2015. Ternyata diawal tahun ada penutupan rute CGK-Nagoya, ditawarkan 3 opsi, refund duit, simpan poin (nanti bisa ditukar tiket dgn promo yg mirip), atau ganti rute CGK-Osaka. Waktu beli Ghozi masih umur 11 bulan, bocah masih bisa dikondisikan nih mulai dr terbang 8 jam dan naik kereta pindah2 kota. Ternyata semakin kesini, dah g bisa diam bocahnya >,< mulai mikir, bakal bisa terkondisikan g nih klo naik kereta lama-lama (Osaka-tokyo kisaran 3 jam-an).

Saat sedang galau antara refund duit atau ganti rute, pesawat air asia surabaya-singapura kecelakan, makin menambah beban pikiran (takut lebih tepatnya ding, padahal umur Allah yg nentuin, msh lemah iman nih >.<) Eh tiba2, ada iklan Garuda travel fair di JCC hehehe..Nyobalah buat datang. Dan ternyata masih rezeki, Tiket CGK-Narita pp masih dapat promo 485 USD PP per orang, normalnya sekali terbang 498 USD wakwaw.. langsung diambil deh. Dan ngurus refund tiket AA.

Setelah dihitung-hitung, harga promo garuda dengan AA hampir sama. Karna AA msih harus bayar bagasi, makanan dll, dan masih harus transit di KL buat ganti pesawat. Sedangkan garuda langsung dr jakarta ke tokyo, bonus kursi yang nyaman lebih lega, dan dah full service. Kalau  yg pergi sendirian, pakai AA mgkn hemat banyak, tapi klo dah sekeluarga apalagi bawa bayi, lebih baik pilih garuda.

2. Visa

Visa jepang bisa diurus sendiri ke konsulat atau via travel. Kami domisli di Balikpapan, dan pengurusan visa masuk wilayah surabaya, menimbang2 ongkos dll, milih lewat travel aja, memang lebih mahal, tp msh lbh murah daripada ongkos ke surabaya langsung. Mana pas gugling-gugling, konsulat di surabaya ini cerita yg g di approve visanya lbh sering kedengeran daripada yg di jakarta. Jadi cari aman apply via travel aja. Kemaren pk Bay*bua*a kena 420 ribu perorangnya. Untuk syarat bisa di cek di web mereka http://www.bayubuanatravel.com/visa_jepang

3. Penginapan

Sambil nunggu visa, mulailah memantapkan itin. Setelah menimbang-nimbang, akhirnya diputuskan pergi ke tokyo aja. Walau pengen banget menjelajah osaka, kyoto, hiroshima, alpen route dan shirakawa-go. Tapi kasian ghozi klo harus ngikutin emak bapaknya. Akhirnya dipilih jalan santai ke tokyo aja. Liburan kali ini pergi ber-4, tante ina ikut nemanin Ghozi hehehe..

Untuk tempat tinggal, ada kriteria tambahan, yaitu harus ada dapur kecil, biar bisa masak buat ghozi, buat bikin bekal makan siang jg, jadi jalan g pake nyari2 warung makanan halal yg bisa ngabisin waktu lama. Pilihan jatuh di antara hotel mystays, shinjuku citadines, atau nyoba airbnb.

Hotel di tokyo mahal-mahal, yang mystays memang masuk budget, tapi kamarnya mini banget, dan beberapa g ada fasilitas cleaning service, alhasil harus beres-beres sendiri, yg agak luasan kamarnya di hotel shinjuku citadines, tapi harganya mahal bet buhuhuhu… Untuk airbnb, emak ghozi belum pernah pakai sama sekali, gugling2 nyari info dan pengalaman org yg pernah pakai, masalah keamanan sih yg plg khawatir, tapi respon orang-orang yg sdh nyoba pada positif, akhirnya memutuskan pake airbnb aja. Nyari apartemen 2 kamar tidur dengan dapur, dan dekat stasiun biar g cepat sampai rumah klo pulang malam.

Finally, dipilihlah 1 apartment mungil di dekat stasiun shinjuku gyoenmae (sekitar 300-500 meter jaraknya), dan g jauh dr sini ternyata hotel shinjuku citadines berada hehehe.. Persis disamping hotel ada yoshinoya (tapi g halal ya) sama watson. Jadi enak bgt buat belanja nasi, air & buah2an

Apartemennya mungil tapi memuaskan, bersih, 2 kamar tidur terpisah dengan 1 kamar mandi, ada balkon buat jemur baju, kulkas, microwave, mesin cuci, dapur, handuk sabun sampo smua disediakan, dan ada lift buat ke lantai atas. Harus teliti nyari apartemennya, krn banyak jg yg menggiurkan baik secara harga atau penampakan poto, tapi ternyata g ada lift, jadi harus ngangkut2 koper ke lantai atas.

4. Transportasi

Secara umum transportasi yang paling sering dipakai ya kereta api, berasa naik KRL di jabodetabek aja (baru ngeh, KRL kita kan beli second dr jepang hehehe…pantasan ko rasanya familiar, ternyata..)

Taksi, g banget sebenernya taksi di jepang, harganya selangit.. tapi disaat-saat tertentu (saat kaki sudah lelah maksudnya, hehehe) Taksi bisa jd opsi, tapi cek dulu jarak ke tujuan ya, naik taksi di jepang g disarankan buat yg jauh2, krn mahalnya itu. Kemaren nyobain naik taksi dr shibuya ke apartemen, nyegat di pinggir jalan. Supirnya sudah tua, waktu qta nunjukkin alamat (udah disiapin alamat dlm bahasa jepang) bapaknya nginput data ke GPS dengan 2 tangan. Jadi jarinya sdh susah digerakkan, jadi dibantu sama tangan yg satu lagi (tangan kiri megang pergelalangan tangan sebelah kanan). Begitu jalan, bapaknya lupa mencet argo >,< dan qta pun baru ngeh waktu bapaknya ingat, ditengah jalan dia baru mencet argonya. Argo dimulai dari 700 yen, tiap 1 km nambah 300 yen. Dan jarak tempuh waktu itu cm 2 KM-an, alhasil yg keluar cuma 700 yen. Si bapak pun g minta tambahan, krn itu kesalahan dia, cm g enak, kasian dia rugi, akhirnya qta ngasih lebih, ngira2 harga seharusnya. Awal-awal ditolak banget, jepang terkenal g menerima tip, tapi ade bilang, ini krn dia lupa mencet argo, dan dia pun tau, akhirnya si bapak supir mau nerima uangnya. Baik bener ya, taat sama aturan mereka mah..

Uber Taxi, ini nyoba setelah gempa cukup heboh (buat orang Indonesia) di tokyo, kereta di shinjuku g beroperasi, taksi pada penuh, padahal perut dah keroncongan pengen makan di Gyumon. Akhirnya suami nyoba instal uber dan order 1. yang mana harganya 1,5X tarif normal, krn lg penuh smua kali. Waktu mobilnya datang heboh donk qta, dapat mobil toyota crown royal saloon bo.. itu loh mobil mentri2 di negara qta, norak, hahaha..

Langsung berspekulasi, siapa supirnya ini, jangan2 dia manager atau pemilik perusahaan apa gitu yg lagi iseng narik buat uber wkwkkwk.. tampilannya necis banget, g kaya supir, kaya yg punya mobil lah hehehe..mana interior dalam mewah banget lagi..Walau pas dah sampai tujuan nelan liur liat argonya

5. Itinerary

Untuk itin, terutama tokyo, sudah banyak beredar di internet, tgl cari review dari traveler yg udah duluan kesana. Klo mau praktis, bisa pakai jasa pembuatan itin (khusus jepang) di http://tripjepang.com

Untuk jasa itin saja, biayanya 500rb (itin 7 hari) berikutnya 100rb per hari. Jadi misal minta dibuatkan untuk 9 hari, biayanya jadi 500 rb + 200 rb. Mereka juga punya jasa guide, untuk guide dalam kota biayanya 37rb yen, antarkota 45rb yen. Dan ada jasa guide melalui whatsapp dgn biaya 500 rb sehari.

Kemaren nyoba jasa untuk bikin itin aja, krn riweuh klo bikin sendiri, waktunya terbatas. Siang mesti nemenin ghozi, klo mulai gugling, anaknya ikut ngerusuh, malam saatnya tidur donk, wkwkwk.. alhasil cm bikin itin garis besar aja, trus minta detailnya dibikinin sama tripjepang.com

Peta kereta jepang g serumit yang dibayangkan, klo qta sdh biasa naik krl di jakarta, insyaAllah sdh tau garis besar cara baca petanya, langkah selanjutnya tinggal tanyakan mamang gugel =B

6. Internet

Untuk internetan, karna pakai jasa airbnb, dapat free mobile wifi dari yg punya apartemen, jadi lumayan hemat. Kemana aja bisa gugling free. Buat yg g pakai jasa airbnb, mobile wifi jepang bisa disewa di  http://japan-wireless.com/ harganya 5.750 yen buat seminggu, bisa buat 10 user, jadi klo pergi ramean ini murah banget, daripada mengaktifkan paket roaming telkomsel. Dari review orang-orang, pemesanannya cukup gampang, tinggal registrasi tentukan tempat pengambilan (bisa di airport), sesampainya di jepang qta tinggal ngambil ditempat yang sdh ditentukan, buat ngembaliinnya pun gampang tinggal dimasukkan kedalam amplopnya trus taroh di kotak pos atau titip ke resepsionis hotel (ntar mereka yg bantu ngeposin)

7. Makanan Halal (aplikasi petunjuk lokasi makanan halal)

Ini salah satu yg krusial buat emak ghozi. Jangan sampai, perjalanan yang sdh menghabiskan dana banyak, ternyata g berkah karena faktor makanan, kemakan makanan yang haram. G ada alasan, kefefet, atau pake bismillah aja lah makannya. Harus ada usaha. Emak ghozi memilih g ke suatu tempat wisata, klo ternyata g ada warung halal didaerah itu. Ngapain jauh-jauh muasin mata/nafsu, tapi makannya yg haram. So, tempat makan halal salah 1 yang dicari di awal. Misal, disneyland dan disneysea tokyo, ga ada makanan halalnya, g ada yang bersertifikat. Klo es krim gitu? emak ghozi g mau ngambil resiko, g tau mereka pake pengelmusi dari babi atau ngga. konon, es krim meiji ada yang halal, tp emak ghozi blm sempat cr info, jadi di skiplah icip2 eskrim yang sangat menggoda itu. Nah di disneysea, ada warung dengan tema timur tengah, makanannya pun bernuansa timur tengah, kari dan roti cane, tapi karinya daging babi, nah lho..g bisa dimakan jg kan.

Ayam dan daging sapi pun, klo g bersertifikat halal, jatuhnya haram ya. KFC McD? haram jg.

Baiknya bikinlah list warung halal di tempat2 yang mau qta kunjungi, klo emak ghozi, slalu bawa bekal buat makan siang dan kadang malam juga. Hemat uang dan waktu juga, g perlu muter2 nyari tempat mkn halal. Tinggal duduk dan makan bekal^^

Alhamdulillah, sudah ada aplikasi petunjuk lokasi makanan halal di seluruh dunia, namanya Zabihah, pake aplikasi ini, dia bisa ngasih tau warung halal di sekitaran qta.

Untuk android bisa donlot di https://play.google.com/store/apps/details?id=com.zabihah.ui

Untuk iphone di https://itunes.apple.com/us/app/zabihah-original-worlds-largest/id325383348?mt=8

Oia, ada juga ketring bento halal harian, cuma harga per box-nya mulai dari 1500 yen, ini sangat membantu, ky klo mo ke disneyland kan bisa bawa bekal ini, boleh cek ke https://halalbento.tokyo/halal-bento-box/ dari keterangan webnya, mereka melayani di seluruh jepang, sayang kemaren dapat infonya telat, jadi g bisa nyobain.

Berusahalah terus ya teman buat cari makanan halal^^ klo ternyata travelingnya ke tempat yg g ada muslimnya, bawalah bekal dari Indonesia, mie instan, bumbu nasgor instan dan kornet gitu kan lumayan hehehehe.. malah hemat lagi.

Jangan alasan, tapi kan mau kuliner jg, yah apa sih gunanya, nikmat makanannya cm di lidah, tapi dosanya tercatat selamanya..

8. Perlengkapan Bocil

Umur Ghozi 19 bulan waktu trip ke tokyo ini. Dia sudah bisa makan makanan dewasa, tapi tetep, antisipasi bocahnya GTM di negri orang. Jadi emak ghozi bawa beberapa makanan kesukaan dia. Brikut list barang-barang bocil yang harus dibawa dari Indonesia:

a. Diapers. Konon, diapers ini agak susah dicari, emak ghozi g mau ngambl resiko, daripada buang-buang waktu nyari diapers, lbh baik buang space di koper =} jadilah, bawa popok segaban, biar g makan tempat, sengaja beli plastik vakum, biar space di kopernya digunakan maksimal.

b. Stroller. Wajib ini ya, bisa gempor klo gendong bocil kemana-mana. Saran, bawa yang seatnya bisa recline maksimal, jadi klo harus tidur, bocilnya tidur dgn nyaman, dan klo bisa yg ringan dan ringkas. Di tokyo mama-mamanya pada pk stroller aprica, lucuuu.. aprica terkenal ringannya^^

c. Baby carrier, ini tetap harus dibawa karena g semua stasiun ada lift, klo kereta penuh juga mau g mau bocil harus digendong.

d. Mainan kesayangan. Ghozi hobi banget sama mobil2an, jadi kemaren bawa beberapa mobil hot wheels yang kecil.

e. Susu UHT. Bawa susu uht yang ukuran 110 ml, karna di tokyo 8 hari, bawanya 8 kotak. Masih bisa nyempil diantara baju, hehehe. Yang anaknya minum sufor, baiknya bawa jg dr Indonesia, di tokyo sufor g dijual di sevel atau lawson gt.

f. Mie instan buat bocil, Alamie (mie sayuran tanpa pengawet dan msg), ini adalah makanan yg g akan ditolak ghozi. Jadi Bekal alamie dari jakarta 7 bungkus.

g. Ayam Ungkep. Seriously?? ya ya ya, mungkin ada yang komen, ribet amat sih, kaya mo pindahan aja. Ini persiapan buat bekal jalan-jalan. Buat pendamping sarapan juga, kan asik makan nasgor lauknya ayam hahahaha..

h. Snack Ghozi. Seperti happy puffs, yummy bites, agar-agar swallow + susu mental manis jg dong, hehehe

i. Plastik. Ini slalu dibawa, persiapan buat bungkus diaper yg ada pup Ghozi.

9 comments

  1. icha · November 18, 2015

    hai mba.. boleh tau untuk link airbnb nya? rate nya waktu itu ken brp ya?

  2. Diela · Agustus 26

    Hi Mba..
    Mau nanya.. kok bs masak? Emg ada wajan nya dan pralatan masak lainnya? Bumbu2 gtu gmn? Enak bgt klo bs masak.. anakku jg 19 bln nanti pas mau aku bawa ke japan.

    • dhedia · Agustus 31

      Halo mba, aq kemaren akomodasi via airbnb, jadi nyewa apartemen org lokal, lengkap perlatan dapurnya, microwave&kulkas jg ada. Bumbu, bawa yg instan aja dari indonesia😄

      • diela · Agustus 31

        trus ayam ungkep mentah gitu bawa dari indonesia? bisa ya mba dibawa ke pesawat? bau ga tuh si ayam ungkep.? trus klo mau goreng2.. minyak goreng beli dsana atau bawa dari indo? maap ya banyak nanya.. deg2an ni bawa balita hehehe

      • dhedia · Agustus 31

        Ayam ungkepnya bawa dari indonesia mba, ditaroh dalam lock n lock trus dibungkus plastik wrap, trus dimasukkin plastik zipper lagi. Alhamdullilah g bau. Minyak goreng beli di jepang. Kmrn juga bawa sambal goreng ati yg sdh matang hehehe.. Smua ta taroh koper jd g dibawa ke kabin

  3. diela · Agustus 31

    wah bener2. aku mau bawa semua ni kaya nya ayam ungkep, rendang, teri balado. hihihi. takut susah cari makanan halal dsana. lg winter pula pasti laperan kita. thx mba info nya. nanti nanya2 lagi ya hehehe

  4. savrinapa · September 11

    Hai…saya ada rencana ke jepang, tepatnya osaka bln nov 2016. Saya akan membawa anak saya yg berumur 14 bln, saya tertarik akan menggunakan airbnb tp ada yg mau saya tanyakan kpd mba bhw di keterangan tiap apt di airbnb itu ada biaya kebersihan dll itu apakah dibayar per hari jg atau sekali byr? Terima kasih

    • dhedia · September 11

      Hi mba, sy g ingat di-charge-nya harian atau sekali bayar, biaya kebersihan sudah include di total yg nanti kita bayar. Walau namanya biaya kebersihan, apartemennya g dibersihkan oleh yg punya, tetap qta yg harus beres-beres.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s